memaksa mati rasa takut mati

Wah… ini bener bener terinspirasi tulisan tante ska yang keren ini ama mengingat tulisan lama gw yang ini

(tengstuyu kakak muda ska… -murid memberi hormat… hep.. hep.. hep… menedah dada… diiringi efek kapur bertabur-)

Belakangan gw sering diingatkan dengan yang namanya kematian… (buat tante ska… gw ikut berduka sedalam dalamnya ya… -sambil ngebombay mengingat orang bernama sama dengan generasi yang berbeda namun meninggal dalam kurun waktu tak lama-)… Huhuhuhuhu… (T_T)… JeboMbah Bejo… baik baik di rantau ya…

Okey… Back to topic. Ehm.. ehm.. ehm..

Jadi kemaren itu, ada temennya si Djeung Letty yang namanya Mbak Lintang sedang melakukan parno-aksi… berteriak teriak menggelinjang… -nggak ding-, heboh… cerita cerita, kalo semalem sebelomnya dia mimpi nikah… -ugh…-.

Menurut Java’s Primbon yang dipercaya selama beberapa abad, ternyata… kalo mimpi nikah itu, katanya… orang yang bermimpi bakal dapet suatu musibah… dan niscahya… kebanyakan si kaitannya ama kematian… taraaa…. Jreng jreng jreng… hampir aja bibir gw copot ngedengernya, HCM? How coooomee? Mimpi kawin kok malah dapet bahaya…??? Mustinya kan… enak ya…??? Meski paginya kudu keramas… -???- *plaaak*minta disiram air keras*

Hmm… gw manggut manggut… mencoba menenangkan… hhh… okey… berarti enak bener yap… kalo mau mati, ada pemberitahuannya gitu pake mimpi mimpi… -ya gak sih-, kalo gw ya… kalo ajaran aki aki yang bikin primbon itu mantabs bin benar… habis mimpi nikah… gw bakal ngaji ampe ratusan juz… terus nyumbangin harta gw ke rakyat Sudan, habis itu tiap sholat bakal gw lakuin 10 rokaat.

Banyak beribadah… (termasuk mutusin si Tapir… ehehehe… -bersemu merah-)… pokoknya segala cara bakal gw lakukan biar gw masuk surga… *beruntung banget kan jadinya kalo dah dapet pertanda sebelumnya…???*

Tapi karena Mbak Lintang ini masih termehek mehek curhat dan gak tenang jugah, akhirnya gw ceritakanlah ajaran nyokap gw… Dulu –buanget-: pas gw masih SMP … Emak gw tu pernah curhat kalo dia juga habis mimpi nikah, tapi toh… ampe sekarang… Emak gw masih utuh dan baik baik saja… masih gemar menguliti pankreas orang… dan masih berperilaku normal layaknya emak emak kebanyakan…

Lagian… kata emak gw, yang artinya petaka itu, dateng kalo kita mimpi nikah untuk kedua kali, kalo masih sekali mah… itu berati rejekiii…

Hmm… Nice advice bukan???

Tapi ternyataah?

Mbak Lintang ini makin hebring… Dia itu ternyata lagi cerita kalo yang semalem itu adalah mimpi nikahnya yang kedua… –arrrrggghhh… Owwwh… Making Loove… O.M.L.… Ohwwh… My Lorrd- pantesss aja djeung yang satu itu hweboh…

Karna penasaran, akhirnya gw konfirmasi lah ke Nyokap gw: sekalian minta wangsit…:

“Eh… Abund… ternyata temennya Mbak Letty itu, dah mimpi nikah buat yang kedua lho…!!! Berarti bakal dapet musibah ya?

–oiya…? Beli kain kafan yang kiloan, dimana ya Bund?… khe… khe khe…-

Dan Emak gw dengan santainya bilang:

“Ah… biasa aja kok… Mimpi kan bunga tidur… bunga yang ada mah indah indah aja…” -Emak gw tuh kayaknya gak tahu sejarah  kalo tahun 1824 Rafflesia Arnoldi telah menemukan yang namanya Bunga Bangkai-

“Ibu tuh mimpi nikah tuh dah sering kok… dah 5 ampe 6 kali kalo gak salah… toh.. biasa biasa aja kan ampe sekarang…!”…

“Bahkan sekarang dah punya putri putri nan cantik dan ramah seperti kamu anakku… –ahahahah… kalimat yang terakhir ini bo’ong ding–”

Weew… Nice Info Bund… setidaknya membuat Mbak Lintang itu –kayaknya- lebih tenang.

Lalu selanjutnya giliran gw menangis meraung raung disudut ruangan… Yaolooh… emak gw… hobinya mimpi kawiin… dan sante sante ajaah layaknya itu perilaku yang wajar… ni Emak kok bisa bisanya ngegedein anak macem gw… Huaaaaaah… (T_T)

Yaah… sodarah sodarah…

Sapa si yang gak takut mati..??? gw…??? hmm… takut sih… Cuma kayaknya menurut gw sih gak perlu berlebihan lah… Mati itu adalah satu siklus yang Pasti… Mau gak mau… suatu saat kita pasti menjumpainya… bukankah itu yang harusnya membuat kita termotivasi untuk memanfaatkan hidup agar lebih berguna… mempersiapkan bekal dengan sebaik baiknya… dan berusaha memaknai tiap hembusan nafas yang dianugerahi-Nya dengan lebih berkualitas dan bijaksana…

Kebayang sih.. kalo gw nanti dipanggil,… rapor gw bakal kayak mana ya? Setan setan mungkin bakal trenyuh saking merekanya terharu bakal menyambut kawan baru… hiiii… sereeemmm…

Tapi… ya mau gimana lagi…??? gw gak akan sanggup menang menantang kematian… tapi setidaknya… jika tiba saatnya… gw insya allah dah bisa meyakinkan bahwa gw akan memilih untuk mendekat perlahan… lalu kemudian mengajaknya berkawan…

Life is beautiful yu knoow… tapi percayalah… bahwa ada keindahaan luar biasa yang tak dapat dijangkau makna bahasa untuk mendefinisikannya, dimana hanya dapat kita rasa setelah kita diharuskan menutup mata untuk waktu yang sangat lama… selamanya…

welcom to d’ realita, gals… ketika kita ikhlas… menyambut kematian akan lebih indah daripada kita menjauhinya dan terus mencoba untuk berlari… yang capek dan tertekan itu ya kita sendiri tho? Karena Izrail gak butuh sepatu roda untuk membantunya berlari mengejar kita…

just... go on! without me...

just... go on! without me...

Buat Mbak Lintang-ku tersayang… jangan takut…

Seperti Bintang… dalam kesempatan kau hidup, berusahalah menjadi cahaya yang terang, karena ketika suatu saat cahayamu meredup hilang, orang orang akan pulang dengan membawa kabar indah bahwa cahaya seperti itulah yang akan selalu mereka kenang karena telah menemani mereka melewati malam yang remang…

Loph yu sist…

-duuh… bekal gw dah cukup gak ya…?? berani berani-nya gw ngomong beginian… -sigh…–

Okit Jr.

Iklan

14 thoughts on “memaksa mati rasa takut mati

  1. kit.. kesimpulannya tuh lo.. jleeb jleeeb jleeeb.. ^gantian..minta tisuuu^

    eh, btw btw… ^tersipu-sipu^ masa siiih tulisan gw kereeen… :p

    *o Gooood… i think i’m in love with the rat!!!*

    • ah…
      tante ska…
      kamu suka gitu deeh…

      -halah… lebay…
      kayak dialog ibu ibu arisan ber-make-up tebal dan bergincu barbar…

      tulisanmu itu… selalu menginspirasi akyuh…
      -jiaayyyaaa
      teruskanlah… teruskanlah… teruskanlah…
      kau begitu…

      eh iya…
      gw gak bisa komentar ya kalo dirimu bikin puisi…
      karna menurut gw…
      puisi itu sangat personal…
      dan cuma yang bikin yang bisa ngerti…
      kalo gw kasih koment…
      entar gw digampar pula karna salah persepsi…
      -nilai bahasa indonesia gw kan menggenaskan tanteeh…-
      *nangis…

      ahahaha…
      love yor staail… yang cuek dan drama queen buanget,…
      hehehe…

      oiye…
      ini situs favorit gw nih kalo lagi iseng…
      http://icanhascheezburger.com/
      gak pernah gagal membuat gw cengar cengir di depan layar…
      awwh…

  2. versi okit jr yang selalu saya sukai 🙂
    selalu belajar sok serius, sok menggurui, tapi selalu berakhir tak sukses dan gagal.
    semangat, Ding!
    ::pakai kerlingan mesra::

    hahaha… 99x
    ::langsung ngacir::

    • huahahhaah….
      lha terus mbak?
      dirimu ngirim komentar masih pake fasilitas bumi kan?
      hehehe…

      tuh kan..
      gak ngaruh tuh..
      dibilang juga apa…
      sambil menedah dada… *meyakinkan*

  3. ckckcck,,, gw mimpi kawin gak pernah tapi mimpi jadian ma temen gw yg udh meninnggal pernah,,… ckckck(seremmm) ituugimn yooo,,,,??????

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s