cerita manusia menikah: Amel dan Bobby

Kemaren siang… dateng Mami Venny bawa segebog brosur buat acara kawinan… beegh.. ajegile… brosur yang dibawa tentaaaaang… pesen katering… baju penganten… persiapan photo pre-wed… lsp… (lan sak panunggalane – dan lain lain)… arrggghhh… pengen nyakar nyakar bayi rasanya… #dang

Lalu dengan begonya gw nyeletuk: “Mi… kalo biaya gaun-nya diilangin, harganya bisa lebih murah gak ya…? –soalnya kebetulan kedua mempelai cuma pake jas…!” —bagh.. bugh… minta dijejelin terong rupanya…

Eniwey… gw belom sempet posting acara kawinan sobat gw di Malang kemaren [Sabtu-Minggu, 3-4 April 2010]Bobby Savero dan Amelia Imanada Yusuf… hiks… gak nyangka… sobat gw gila dari awal masuk ampe lulus (baca: lolos) pas kuliah dulu ini sudah mengakhiri masa lajangnya… —selamat yeee… kalian bedua…!!! (gak perlu bersusah payah mikir kawinan ampe Belanda). #curcol #ketawa-pait

Satria baja hitam jualan Es Blewah..

hey kalian berdua… Salamaik Manikah…!!!! —  Manampuah Hiduik Baru, …Banyak anak banyak rasaki… Kalau banyak istri bunuah sajo si Bobby, ya Mel..

—hahahah…#kompor

Acara kawinan ini dibagi 2 hari… hari pertama Akad diadain di Kendalpayak, Malang [terima kasih buaaanyyak buat Riri atas pinjaman otaknya sebagai googling lokasi]. Dengan berkendara Alphard [ngarep] a.k.a. Espass itu akhirnya nyampe juga di TKP. Dan… TELAT. Hahahah… #miris… Gimana gak telat cobak… acara mulai jam 3 sore… kita berangkat dari rumah baru jam 4. —cerdas

Untung sempet photo photo… 🙂 —hahah… berasa gak penting gitu acara walimah-nya… yang penting ada bukti kesana aja sudah cukup terhormat… —#biadab

hampir nyasar untuk sampai daerah tujuan ini... sejauh mata memandang... cuma ada rimbunan pohon dan persawahan

Panca, Aji, --kedua mempelai, Okit Jr.

Derita baru dateng hari Minggu pagi… ketika gw musti nyusun piala buat dikasih ke penganten di acara resepsi…

Jadi… dalam tradisi kami (anak Bengkel Pers Media Center STAN) ada Piala Married Championship [piala bergilir] yang diserahkan kepada tiap makhluk bengkel ketika mengakhiri masa lajangnya. Tradisi yang sungguh ribet si… Cuma… sebagai umat yang budiman memang harus menghormati budaya… lagian cuma gw wakil alumni Bengkel yang dateng ke kondangan itu… –jadi.. ya… terpaksa bawa bawa piala segede gaban itu… (toh… mereka juga pasti ribet kalo pas gw nikah nantinya di Belanda… musti juga dibawa bawa –seringai)…

pusaka biadab anak bengkel yang sudah dijamah banyak tangan... ---penasaran siapa yang bakal menyusul berikutnya... --wondering

Dan ketahuilah sodara… nyusun piala itu gak bisa langsung instant jadi… —yang tinggal dicelup ke air panas… tunggu 3 menit.. dan taraaaa… jadilah sang piala…

Itu… besi penyangganya raib beserta baut penguncinya… ka-be-es??? kok bisaaaa…??? Gw juga heran… siapa yang tega nelen ato nyuri benda tumpul panjang itu untuk dikonsumsi… –jadi terpaksa Minggu pagi gw musti cari keliling toko piala buat bikin piala lakhnat itu berdiri… [mana pas liburan Paskah pula… toko banyak yang tutup… jadi terpaksa kanibal dari piala laen di sebuah toko deket Pasar Besar —Tuhan bersama makhluknya yang lemah]

Laluuuu…. Bisa ditebak endingnya kayakmana… TELAT LAGI… hehehe… sampai sana… minumannya dah abis… (T_T) nasi tinggal sisa sisa… tinggal lauknya doang… –yaolooh… (_ _!)

Tapi gapapalah… acaranya tetep khusyuk… tetep khidmat… ketemu Vio disana… dan dandananya cantik banget… “nyaloon dimanee, buuk? … dan beberapa prestasi kita dimana sanggup menghentikan Panca melakukan tindakan asusila bawa bawa golok untuk menghancurkan acara pernikahan tersebut… [yang tabah ya, Ca… cup cup cup]…

banyak pasukan dari Jakarta yang rela bertandang ke Malang buat pernikahan ini… Buat Bobby sayang: “wah… ndut… elu musti bersyukur dianugerahi sobat sobat baik yang rela merantau ke kota ini untuk menghadiri pesta bahagia elu…!!!”

suasana kawinan bersama rombongan kawan yang datang

Kesan yang ada disana… tak lain dan tak bukan adalah kedua mempelainya yang okey sekali dandanannya… didukung oleh dekorasi suasana Padang yang mempesona [–hihi… keindahan ini perlu ditekankan dan ditonjolkan karena dekorasi dan dandanannya pake jasa keluarga gw — hohohoho… #ngiklan]

Buat kamu kamu… warga Minang yang terdampar di Malang… jika ingin melangsungkan resepsi pernikahan… silakan hubungi kami untuk bantuan dekorasi… dandanan… dan tari tari… —wink.. wink.. wink… [ini serius…] [titipan iklan dari mak etek dan pak etek tercinta]

Lucunya… gw tuh sama sekali gak tahu si Bobby ma Amel ini pake jasa keluarga gw… jadi gw rada cengok… pas lagi berperilaku ajaib diacara kawinan itu… tiba tiba dari belakang… Mak Etek gw manggil… —heeeeddeeew… langsung anteng cep cep cep dah… malah jadi kayak acara kawinan keluarga… ponakan ponakan gw yang masih precil precil itu pada diajak semua pula… huahahha… #apes.

keluarga minang gw tercinta dengan background dekorasi hasil mahakarya keluarga... bagus kaaan? kaaan..? kaaan? cantiak kan yaaa???

Akhir kata…

Untuk Uda Bobby dan Uni Amel tercinta…

Sungguh… sepasang manusia telah tumbang dari status lajang…  (alert.. alert.. alert…)

Gw dah gak bisa ngomong apa apa lagi… teriring doa… teriring suka… teriring cinta…

buatlah rumah tangga ini berkah dalam rahmat Allah…

buatlah keluarga ini dikitari oleh kebahagiaan yang hakiki…

–penghormatan setingginya dari gw untuk  kalian… selamat menempuh hidup baru yaaa….!!

p.s.

spesial buat Mutonk… kado kita buat mereka dah gw bungkus cantik neng… —pembenaran… [padahal gw cuma beli kotakan kado yang dah jadi itu] —sekarang tinggal nagih duit urunannya… huaaaa… [mengumbar aib orang sungguh pengalaman membahagiakan bukan —kedip]

kado gw dan Mutonk untuk kedua mempelai... --terima kasih buat Nimas yang udah bantuin milih bungkus kadonya...

Okit Jr.

Iklan

22 thoughts on “cerita manusia menikah: Amel dan Bobby

    • brotheeeerrr….
      makhluk pertama gw di stan yang gw temui dengan perilaku agak absurd…
      –bikin metode miskol kalo tiap mau berangkat kuliah…
      –miskol sekali, artinya “okey.. gw siap dijemput”
      –miskol dua kali, artinya “ntar dulu, gw masih belom bedakan” —dang…

      gak nyangka elu bakal mengakhiri masa lajang, ndut..
      setidaknya elu jauh lebih susila dibandingkan retno yang ngasih tahu perihal hari bahagianya, 5 hari sebelum hari-H…
      [tapi gw terharu juga ama Retno, bahwa dia nunjuk gw untuk mengumumkan tanggalnya di acara kumpul satu angkatan (BPK)]

      ah…
      kalian bener bener sahabat baik yang gw punya…
      –peluk peluk peluk…

      –penghormatan gw…
      selamat menikah, sodaraaah…
      amel… jaga si gendut ini baik baik…
      jangan dikempesin lagi ya… 🙂
      —buat dia lebih gemuk dari gw…

      —ahahahah… –seringai…

  1. huaaaa.. beruntung sekali mereka punya teman teman macam kaliaan…
    Salonnya dirumah dong.. percuma eyke kursus puluhan taun tapi gak jago meramu muka sendiri, huh.

    Okit.. ke Belandanya dibayarin kan? +tetep+

  2. Semoga opa okit saya ini bisa merasakan seperti yg dirasakan om tante diatas.mengingat umur uzurnya sudah harus melengkapkan sebagian ibadahnya…jasa keluarganya,mau dong.

    • –amin…
      makasih do’a-nya ya, cu..

      jasa keluarga bisa diatur…
      tersedia paket hemat satu, dua, dan paket kombo…
      tergantung.. mau rumah gadangnya segede apa..

      –ada diskon khusus buat mantan tukan masak makanan…

  3. Makasih ya kit udah membuka aib gw. Kalo makin dikit cowok yg mau ama gw, bisa gw tebak alasannya apa. *menatap tajam*

    Bobby : biar ngutang yg penting gw ngasih kadonya iklas loh bob… *yaeyalahorangblombayar*

    • oiya… kartu ucapan kawinan gw buat sesuai pesanan…
      tidak centil.. tapi tetep elegan…
      –yaoloh, sombong…

      fyi, gw suka banget ama pro-pic elu itu neng.. makanya gw colong buat dipajang…
      sapa tahu.. si bobby punya kenalan ganteng kayak si “paman” itu…
      hihih…

      —perjodohan… –kedip kedip..

      • Baiklah… Gw akan segera mengganti profile pic facebook, avatar twitter, segala bentuk IM, foto KTP, sampai kartu identitas pegawai dengan foto itu. Hahaha

        yeah rite… Si Bobby pelit soal ngenalin ke temennya :p

      • okey.. kalo elu sukses…
        gw akan mengikuti jejak elu..
        mengganti semua foto profil media bersosialisasi gw dengan PHOTO ELU..

        –ditunggu kabarnya ya neng…

  4. ih…telat…
    komen ketujuhbelas pula ini…
    alamat disuruh nikah cepet ini…
    –hubungannya?

    Eh, eh, eh,
    kamu, kamu, kamu…
    yang mau kawin di Belanda…
    kalo akuh pasti dateng deh, beneran…
    ntar kita kan ikutan kawinan massal di sana…
    –dank!
    kita di sini maksudnya kau dan abin bersama aku dan entah siapa…

    —krik…krikk…krik…
    sudahlah, jadi dosa paket combo nantinya…
    maghrib-maghrib koq bergunjing…
    hihihihi
    –plaaakk

    Buat Bobby Lemak dan Uni Amel,
    selamat yaaa…
    maapkan daku yang tidak bisa datang, biasa, ada panggilan konser yang harus dipenuhi…
    sayang kalo ga dateng, presiden Zimbabwe menyempatkan diri buat dateng soalnya….
    (Zimbabwe dipimpin presiden bener ga sih?)

    Yasudahlah, kapan kalian mau bikin keponakan buat akyuu????
    –nanya sama Bobby-Amel dan Okitya-Abin

    • eh..
      kamu kamu…
      merantau kemana saja dirimu selama ini..
      –telah kutunggu kau di persimpangan dan kau tak pernah datang datang..

      kupikir mucikari yang kau inang sekarang orangnya bertemperamen kejam…
      syukurlah kau bisa pulang…

      —andaikan kau datang kemabaaaliii…
      jawabaaan apaaa yaang kan kuubeeerrriii…
      bersinaaarlaah terus sampaaai nanttiii..
      komeeen iniiii… kuaakhhiiiirrii….

  5. Mas Bobby n Istri, selamat y … ^ ^ maap g bs bantuin bawain piala-ny cos sesak napas membayangkan bawa 1 buntut ke Malang (lagi2 Asa jd alesan) …

    Kyaaa aku gak jamah itu piala bergilir. Squad bengkel repot kekny bawa kado pesenanku, jd yg dbawa cm piala tetap-ny aja … (kado pesenan : boneka beruang pinky yg lebih gede dr rifqi, dibawainny boneka kelinci pinky yg walo super gede, tetep gedean rifqi … hahaha )

    tak kiro blog-mu bangkrut mas …

    • belom bangkrut, neng..
      masih butuh wahana buat jual diri..
      ama anak anak baru dari kampung yang bisa dipasarkan..

      —gaya mucikari kipas kipas puas…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s