mengabadikan penglihatan

sebenernya sudah lama saya jatuh cinta sama seni fotografi.. –itu lho.. seninya orang jeprat jepret pake kamera segede gigi naga…!! –awalnya si iseng iseng karena dulu biasanya waktu wiken selalu nemenin mantan saya hunting cari photo.. —si Tapir itu jago motret dan hobi jalan (beneran jalan yang pake fasilitas paha) –yah akhirya ketularan juga hobinya… 😀 —didoktrin selama lebih dari 120 minggu, mak… –bayangin aje..

beha jatuh tak kan jauh dari dada mamaknya…

—Mahatma Kitty

awalnya (ampe sekarang dan kiamat kubro nantinya sih) malu malu gitu kalo gerepek gerepek kamera DSLR… kemampuan olah otak masih gak nyantol ama barang begituan.. –nyesel juga sih.. dulu gak nyerep ilmu si Tapir itu malah duduk duduk bengong tiap dia take action.. gengsi lah ya dulu kalo minta diajarin… (#backsound Menyesal dari Desy Rantangsari)

tapi beberapa tempo lalu, saya berkesempatan nemenin si thole @damarsantosa buat cari kamera DSLR di Mall Ambassador Kuningan.. –wah.. seneng lah ya.. ada kesempatan -cuci mata- liat orang transaksi beli kamera mahal.. –dan seperti yang saya duga.. rumitnya lumayan ampun… untungnya si @damarsantosa ini kala itu dah punya 2 opsi kamera yang mau dibeli… Canon EOS 550D dengan Nikon D3000 jadi nyari lumayan fokus maunya apa.. (tinggal banding harga —ama bonusnya)

yang susah pas kalo ternyata meyakinkan garansi (distributor ato toko) –-terus… ditawari lensa lensa macem ukuran gitu.. (yang saya gak paham apa itu beda dan gunanya) tapi akhirnya dikit dikit (beneran dikit) tahu si fungsinya sekarang…

setelah keliling lima lantai dan ditawari aqua gelas di tiap toko ampe rahim rasanya gak kuat nahan ketuban, akhirnya diputuskan buat ambil si Nikon… –-phiuuuwww…

–-saya pribadi lebih suka ama hasil si Canon… buat saya.. hasil warnanya lebih manis… —tapi kata abang yang jual (muka sales) kalo mau outdoor hasilnya lebih cerah pake Nikon dan harganya juga lebih mahal… ($_$) jadi kesannye lebih eksklusip… wuuuih –pertimbangan macam apa itu untuk dibuat keputusan..

–-setelah melihat pedagang tersebut merayu kami dengan menari telanjang terlebih dahulu untuk membeli NIKOOOONN-nya… –akhirnya si thole @damarsantosa ini pasrah saja mengeluarkan pundi pundi hartanya… *oocrap… (lalu.. kami threesome bertiga)

setelah kami selesai bercinta… (sambil nyisir bibir dan ngancingin beha) —pas si @damarsantosa ngambil duit di atm untuk membayar tubuh si abangnya.. saya duduk sambil nyoba nyoba barang si abang sendirian… rupanya.. enak juga ya di pegang.. mantep aja gitu lah.. secara bentuknya gede… dalam kondisi biasa aja panjangnya udah lebih dari 1 desimeter… lalu setelah dianukan demikian sama abangnya bertambah lagi 20 senti… —waah.. puas rasanya… nyobain lensa teropong yang panjang itu di bodi nikon barunya… sungguh sensasinya luar binasa…

–hebat euuooy… bisa zoom zoom in zoom zoom out kayak suting Cinta Fitri gitu… –-muka kampung belepotan Jadah Goreng… dan… cekrik.. cekrik… inilah hasil jepretan dengan menggunakan barang si abang (yang beberapa menit nantinya menjadi milik @damarsantosa)

ini abang abang yang jual ama seorang manusia yang juga pembeli barang si abang

kepikiran juga sih buat beli kamera beginian… —ahahahha… tapi entar takut dikira anak abege labil yang jaman sekarang hobi bawa bawa beginian ke mall mall dan jejalanan… (padahal sirik aje sih karna gak ikut punye) —lagian untuk sementara masih cukup lah pake kamera saku yang dah ada… karna kemampuan cuma sekelas ngedit hasil jepretan doang ciiin…. —tapi kalo napsu sih.. pengan juga punya…. (labiil) —kemudian… datang telepon dari Abund dengan rintihan dan desahannya… “Dek… Emak Ingin Naik Haji, cuuuuuiiiyy…!!!”

--jenis editing memasak photo hingga gosong yang saya suka.. 😀

eh.. ada lho beberapa bloger yang saya selalu suka pelototin hasil jepretan photonya (dan cara ngeditnya)… –walo akhir akhir ini mereka jarang hunting lagi.. –makhluk makhluk yang gak beruntung saya kagumi itu adalaaah…

@adia311, @arizayu, @Renotxa, dan @gerandis

yang paling suka ya punya si @goemigoemi… –sebenernya masi banyak si yang laen… fashion blogger kan juga banyak banget yang kece hasil potho dan editingnya tuh… 😀 –tapi toh.. apapun kameranya… tergantung gimana kita menyajikannya bukaaan…??? –tangan mengepal… semangat mengubah kelamin kemampuan seperti mereka nantinya…

–eniwey…

diucapkan dengan segala kerendahan bibir dan hati… selamat ulang tahun buat dek @damarsantosa yang ke 22… moga umurnya berkah ya nak…!! —b.h… –banyak cinta dari squad kesetanan tersayang… —sun… cium cium cium..

Okit Jr.

Iklan

25 thoughts on “mengabadikan penglihatan

  1. maaaaaak…knapa kau sebut2 namaku….

    eh, eh…aq jg gak ngerti loh fotographi2 gitu, bingung ma sgala macem bukaan, rana, aperture, ealah mbuh, puyeng aku…pengen sih blajar…tapi…tapi maleeeeees

    aku koq malah pengen beli kamera yg prosumer ya, yg kecil, tapi bisa gonta-ganti lensa dan hasil gambarnya gak kalah cucok ma SLR gitu, ayok mpok mangkal dimana kita biar bisa dapet kamera dambaan itu..

    • perez… @gerandis
      —saya sungguh mengagumi bakat alam-mu menjadikan alam taman bermain yang lebih manusiawi.. +plak+

      saya juga gak ngerti tuh, apa itu rana, bla bla bla dan jenis jenis bukaan (selain air ketuban) 🙄
      tapi saya senang melihat photo photo kece…. huahahhaa…
      —sungguh penikmat gak tahu diri..

      photomu juga bagus kok, say..
      lucu lucu..
      —ayo… kita berengki menjual diri mak…
      —ngebekalin gincu…

    • —ahahahahha…
      –belom tahu kakak…
      apa yang kau usulkan…??

      –pengen beli yang sekelas Canon EOS500D aje..
      –katanya gak begitu mahal..
      –jadi jual dirinya gak perlu lama lama…
      pegimane mak…??

      –jual eiyke yaaa… +gelendotan+

      • Bagus aja, yg penting PERAWATAN. Cari lensa juga sebutuhnya buat apa. Banyak latihan, banyak sembah pohon, zakati pohon cabe pake saos sambal abc.

        Percuma dijual, yg laku cuma suara doang. Cih…

        nb : jangan cuba-cuba panggil kakak lagi. ane gak suka iparan sama ente. *peluk sheila.

  2. aaawh ada namakuuuu….. *sujud syukur*
    gw gak pernah lo kit, bawa kamera ke mall, sumpeh, kalo ke kota pernah. motoin orang naek sepeda. (cobak apa yg kurang alay dari malam minggu ke kota tua dan moto2 orang di sana? *bunuhdiri*

    • hai kakaaaak…
      —lha.. yang ke semanggi moto toples-blek itu opo…?? —pandangan menuduh…!!
      bwahahaha…

      aku suka cha dengan gaya retro kau, damar, dan cinda…
      —aaah… aku jatuh cindaa… (loh?)
      dan bagaimana kau merajut kata kata…

      —-ayo kakaaaak… nanti kalo saya lagi shift malam nangkring di pohon rambutan…
      photo photo saya ya kakaaaak…!!
      –ngelabang rambut dari atas pohon sambil makan bakpao…

      • astaga. iyaaaa. oh tuhan ampunilah aku.

        itu jaman masih newbee tauuuk, masih seneng2nya… *ngeles*

        hahaha, makasi yaaa, jangan jatuh cindaa, nyesel ntar *ups*

  3. Okit, fotonya bagus.

    Dan baru kali ini gw tahan baca tulisan lu yang panjang-nya naudzubillah. Biasanya gw berhenti disaat lu udah menyebut kata beha utk yang ketiga belas kalinya.

    Beli dong kit, Nikon-nya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s