nyinyir nyinyir tetangga

saya masih kepikiran obrolan saya bersama @Nattaaaa pagi lalu via G-Talk, —jadi saya kutip saja beberapa kalimat terakhirnya.. –pembaca tidak perlu diberitahu pembicaraan sebelumnya untuk dibebaskan berasumsi dan berimajinasi tentang apa yang yang kami gunjingkan sebenarnya…

Enggak kecepetan sih… | It’s been 2 month… | Sebodo amat apa yg org bilang… | Scrubs mengajarkanku untuk don’t care what people think or say unless we’re happy and believe on it

Hahaha… | Berjuanglah mpok… Untuk melawan dirimu sendiri… | U know that I’ll always be on ur side…

saya jadi inget kisah favorit yang pernah diceritakan ibu saya dari hikayat seorang Mullah ternama Nasrudin Hoja

Dikisahkan suatu saat Mullah Nasruddin dan anaknya menaiki seekor keledai kecil untuk berangkat ke pasar. Di jalan pun mereka melewati segerombolan manusia manusia bergincu. Dan Mullah mendengar mereka berbisik: “makhluk macam apa mereka ini ya, cyiiin… gak berperikeledaian.. masak ya satu keledai rapuh gitu dinaikin dua orang..”

Mullah mengalah pada putranya. Ia lalu berjalan kaki sambil menuntun keledai yang dinaiki putranya. Merekapun melewati segerombolan manusia lagi yang dengan toak masjid langsung bergunjing: “yaolooh maak… bocah gak tahu diri.. masak babenya disuruh jalan kaki dan anaknya cuma ongkang ogkang pantat di atas keledai… ckckckck… serem sih ciiyyn.. dikutuk jadi Malin Kundang aja, maaak..!”

Anaknya yang mendengar hal tersebut langsung malu. Dia pun meminta ayahnya naik ke atas keledai lalu berjalan kaki disampingnya. Dan merekapun melewati segerombolan manusia manusia yang langsung menyindir nyinyir: “gile ye ciiiyyn… bapak macam apa cobak ngebiarin anaknya jalan kaki sementara dia duduk centil kikir kikir kuku di atas keledainya…”

Akhirnya Mullah dan anaknya memutuskan melanjutkan perjalanan ke pasar dengan keduanya berjalan kaki saja dan menuntun si keledai disampingnya. Merekapun berjalan bertiga dengan saling bergandengan tangan bahagia. —dubidubidu… lewatlah mereka di segerombolan orang yang menatap mereka sambil tertawa: “ebuseeet… bego bener itu bapak anak… dah tahu punya keledai kok ya gak dipake buat ngangkut mereka selama di jalan… gak bisa manfaatin aset dengan bener ya, ciiiiyyn…”

—-well… see.. –it is impossible to please everyone, ya maak…

tahu benar lah kita kalo semua pendapat manusia itu beda beda… kadang saling berlawanan.. –mengikuti setiap bentuk hasutan dan pendapat bisa jadi sangat menyesatkan.. –belum tentu benar… karna memang tak akan ada yang mutlak sempurna dan mutlak salahnya kecuali…. —sesembahan kita dan sabdanya… 😀

kita dititipi dua telinga untuk belajar banyak mendengar pendapat orang di luar… –tapi toh kita juga dititipi bibir untuk ngeles kalo ada yang nyinyir mencibir.. 😀

Mahatma Kitty

sayangnya kalo di kasus saya yang digunjingkan bersama @Nattaaaa ini saya lebih mirip si Mullah… (keplak… –tidak mengambil hikmah cerita sendiri euuoy) —saya gak sanggup  tega ama pendapat orang, mak..!! —mau gak mau itu pasti ngeganggu saya.. –-apalagi pendapat manusia yang saya cintai… perasaan manusia yang saya sayangi.. –byoh.. mending nurut aja lah… #lemahmental ––di-“huuuuu…!!” berjamaah…

—buat @Nattaaaa… sepertinya saya akan menyerah sebelum ke medan perang… mundur sebelum dibebani nafsu sebagaimana Irawan dan Kalasrenggi bersua hanya untuk bunuh diri… —ingin rasanya mengikuti saran cadas yang kau berikan itu etapi etapi kok… mmm… —sudahlah… –-sun.. 😀

(っ˘з(˘⌣˘ )

—buat para pembaca budiman yang matanya jelalatan… silakan diresapi sendiri makna cerita diatas sejatinya apa hikmahnya ya… –sukses… peace dan gawul… —kembali sun… mencipoki matahari…

—samar samar manusia di luar berbisik: —berhenti ngondek sih, ciiiyyyn…..!!!

—hening..

Okit Jr.

Iklan

19 thoughts on “nyinyir nyinyir tetangga

  1. hihihihi, iya mak gak usah didengerin apa kata orang-orang, capek kan mesti naik turun keledai? emang ngapain kamu ke pasar pake bawa keledai? emang kamu udah punya anak juga toh? eh, dapet keledai dari mana? aku blon pernah ngliat keledai aseli loh! terus jadinya kamu ke pasar mo ngapain? mo jual keledai?

    • saya juga cuma tahu tuh tokoh keledai yang paling terkenal cuma si Eeyore
      –tapi kan dia itu suka bawa aura gloomy gitu, rez…
      gak cocok dijadiin idola kawula muda…

  2. Semua tergantung cara kita sendiri kok,kit. Positif dan selektif memang hal bijak dilakuin. Contoh kecil buat start ukuran biasanya dari kata hati dulu. Jangan takut,anak ku.

    • bener mak…
      —sebenernya intinya beradaptasi pada norma dengan cara kita…
      tapi yang namanya orang nyinyir mah dimane mane sekarang mak.. –susye kalo gak didengerin… entar dikira pasti kepala kita dari batu… (padahal kan masih asli warisan dolmen dari zaman kapan gitu kan)

  3. Nggak salah kok kit ngrungokke omongane wong liyo.okit kan yang selalu bilang kalau itu resiko jadi makhluk sosial.wedine suwe-suwe nanti okit akan bingung sama tujuan hidup sendiri

    kalaupun cerita diatas memang onok hubungane karo aku kit (GR), jannn awakmu ik nggemesi tenan thalah. asa.

  4. err… itu lokasinya si Mullah jalan2 ma anaknya dmn sih? taman lawang ya? ko banyak yg ngengondekan gt? #palmface

    oke… back to bussiness… kita smua tahu kalo nyali kita ga segedhe sodari kita, si chantique @Nattaa soal omongan orang ya.–CMIIW, at least thats what I thought. but sometimes, in some case..kita perlu jg menebalkan muka (ga hanya bibir dan pantat 😛 ) dlm menghadapi “nyinyiran” tetangga yg blm tentu jelas kebenarannya. krn sejatinya, kita smua diberi hati nurani oleh Gusti Alloh bwt berkelakuan, masalahnya apakah kita mw ambil jalan yg baik ato jalan yg menurut kita lurus. jd jgn lemah krn opini orang, kita smw berhak beropini ko, cuman tergantung kita dengerinnya pake telinga ato hati.

    solusinya adalah… pindah kos aja ke apartemen, qiet.. biar ga ada lg tetangga yg nyinyir2.. hehehehe 😀 carilah tetangga2 yg hobi berkebun, bikin group main karambol dan arisan.. niscaya kerukunan antartetangga akan terwujud dg baik –bahasa PPKN banget ;P

    –ditunggu konfirmasinya via gtalk hr ni, ya neng… 🙂

    Peace, Love ‘n Gaowl… –smooch

    • Mullah Jamillah lagi jalan jalan menghindari pers untuk menyembunyikan bayinya mak..

      😀

      —oh.. betapa aku mencintaimu dengan sangat mak..
      wejangan wejangan G-Talk tadi sungguh bermakna..
      ngingatin saya buat belajar dari hal hal lama yang sepertinya karma dan terus terusan berulang…
      (diiringi lagu What Goes Around Comes Around pake suara Alto)

      sepertinya memang harus berdamai dengan diri sendiri dulu..
      —-bertapa ke hutan buat nyari tahu apa yang sebenernya saya takutkan…
      daaannn… makasih banyak dah mau nemenin nonton pilem Arwah Goyang Karawang si Jupe-Depe ya maaak..

      😀

      gak sabar ingin segera paamer beha… –jajajajjaja…

      :mrgreen:

    • —iye neng…
      jadi @Nattaaaa itu bukan hal baru di kehidupan fana ini…
      dari jaman batu pun udah ada yang namanya dinosarencong pake bulu mata palsu..
      komodo jalan jalan pake gincu…
      dan cher udah eksis ke pasar dengan rambut palsu..

      sungguh..
      —kesimpulanmu akan kisah sufi ini sungguh juara sekali ya neng…
      —gw masih takjub elu lulus tes D4 ini dengan cara halal…

      🙄

    • —salam kenal juga ya mak..
      waw.. muda sekali umurmu untuk mengatur lika liku lekak lekuk tubuh lelaki.. —hiyaaaah…

      –sekarang saya telah resmi menjadi reader blog mu lho mak…
      –tunggu saya sowan ya…
      (minta uang jajan)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s