se malam di malang

saya bingung kalo ditanya orang, “saya ini siluman keturunan jenis apa?”, karena keluarga saya apesnya punya jenis darah yang beda beda… tapi… kalo ditanya, “habitat kamu berkubang yang paling nyaman dimana?” saya bisa pastikan: MALANG jawabannya… *disambit riuh tepuk kaki para pemirsa*

Malang adalah kota terbaik yang pernah saya singgahi seumur hidup saya… meski saya cuma nebeng bernapas di kota ini beberapa tahun saja, saya sudah menganggap Malang seperti rumah sendiri…!! (yah menurut elooh maaak, orang rumah orang tua saya sekarang eksis manis disana…) —jadi.. ketika kemaren (iyee.. kemaren… *pembaca memutar bola dada*) berkesempatan pulang ke Malang, tentu saja saya menyambutnya dengan senang riang gembirang dan goyang karawang…

sayangnya kebahagiaan itu bertahan semu sampai suatu saat Tuhan menguji kecintaan saya akan kota ini dengan mengirimkan dua siluman panci dari jakarta raya… >> Mbak Adhis dan @nyun_nita yang tiba tiba kesambit jin ifrit untuk berencana maen ke kota Malang ini juga… TIDAAAAAKKK….!!! –saya kemringet…. saya ini kan gak begitu tahu apa apa tentang kota ini.. –ondee mandeeh…..

karna dua begundal ini datang malam hari dari Soerabadja, saya berkesempatan nyulik dulu @sayphya (salah seorang preman Pasar Besar Malang) sehabis maghrib buat nemenin saya ngejemput ke Terminal Arjosari Malang.. Lumayan nunggu ampe ileran sih disana tapi alhamdulille yang dinanti dateng juga… (bersyukur waktu itu cuaca agak gerimis ujan, jadi ada alasan berkilah kalo sampe mereka nyuruh saya ngajakin ke Batu buat wisata malam).

Pukul setengah sembilan, dua makhluk itu saya sesatkan di Bakso President di balik jalan Veteran deket SMPN 5 atas wangsit bbm dari @Renotxa, Malang terkenal akan baksonya (katanya) karenanya hey abang tukang dildo marilah kemari saya mau beli banyak berkeliaran dan lagunya sering diputar di kota ini…. 😀

Bakso President adalah salah satu bakso tertua di kota ini…, cukup legendaris di kota Malang. Lokasinya dekat sekali dengan rel kereta api… anda bisa menikmati suasana temaram sambil memandang anak anak Setan Budek yang legendaris sedang lari lari…

Harganya pun murah… tergantung anda makan apa… (yaiyalaaahya…). anda bisa memesan menu paket paling mahal seharga IDR 17.5 atau mau printilan milih menu satu satu yang harganya berkisar IDR 1.5 sajah atau yang paling legendaris sih bakso isi telur ayam seharga IDR 3.5 perbutirnya…. murah bukan…???? ––bagi bagi dildo ke pembaca..

karena besok paginya si Mbak Adhis dan @nyun_nita ngajakin liat suasana subuh di Universitas Muhammadiyah Malang (eniwey.. Malang juga terkenal dengan banyaknya universitas besar dan populer yang tidak kalah terkenal dibanding dengan Mogadishu) jadi kami memutuskan menyegarakan pulang malam itu dan membatalkan untuk main ke Batu… (alhamdulillah… langsung ngaji 144 surat dan merapatkan aurat)

dan seperti yang sudah direncanakan sebelumnya… pukul 8 dini hari.. kami pun bangun tidur… #slap dan rencana melihat matahari terbit di Gurun Sinai gagal total… setelah sarapan krengsengan buatan mamak Agustina Marhainy tercinta.. kedua makhluk biadab itu sekalian ijin pulang karna harus buru buru balik ke Soerabadja untuk urusan lain hal… (kembali ber-alhamdulillah… dan mencium pohon besar)

Sebelom pulang dan mengantar ke Terminal Arjosari Malang… kami sempatkan mampir ke Toko Oen yang sudah buka mulai jam 8 pagi…

Seperti halnya Bakso President sebelumnya… Toko Oen ini juga cukup legendaris di Malang Raya… berdiri di samping Gramedia jalan Basuki Rahmat… warung es krim ini sudah nongol di muka bumi sejak 1930… berdiri sebelum Nyonya Menier belajar kondean..

suasananya klasik.. tatanan bangkunya dan ornamen hiasannya… serta bangunannya masih bertahan dengan ciri khas lama… ketika anda masuk.. anda akan disambut hangat dengan bau telur yang cukup khas di tempat ini… (kalo saya si baunya dah gak gak gak kuat… gak gak gak kuat…) –-yah.. beda beda tipis kayak bau pas lagi ngamar ama bule (Sudan).

Makanan yang dijual juga beragam… yang khas sih mulai dari berbagai macam bentuk es krim sampai ke makanan berat lainnya… seperti babi dan sebagainya.. (yang ini serius..!!). Kalo harganya sih… yaah.. standar lah kalo mau pengen miskin disini bisa… tapi sumpah ya.. ke Malang kalo gak mampir ke Toko Oen… rugi besar cyiiin… ––cobalah…!!

setelah selesai menguntal es krim yang cepat sekali cairnya itu, kami mampir sejenak ke alun alun di pusat jantung kota Malang yang cuma tinggal ngesot dari Toko Oen diatas… Alun alun kota Malang juga masih menggunakan prinsip rinsip tata kota kuno… dimana di sebelah barat alun alun didirikan tempat peribadatan.. dan dibagian timur didirikan kantor pemerintahan….

dulu rencananya alun alun ini mau dibuatkan sesuatu di bawah tanahnya sebagai pusat belanja… tapi sepertinya proyek itu gak jadi karena banyak protes dari warga… (sebagian besar memprotes karna keramaiannya nanti ditakutkan menganggu kegiatan beribadah di masjid dan gereja yang berada persis di sebelah barat alun alun ini)

Alun alun kedua yang kami datangi berikutnya dikenal dengan bunderan Tugu dekat stasiun Kotabaru Malang yang juga tak jauh lokasinya dari alun alun pertama… bedanya dengan alun alun pertama tadi… di Tugu ini pernah jadi lokasi syuting (entah lagu apa) oleh Nafa Urbach (yang penting dibahas..!!). karena gak ada pohon besar… Tugu lebih suka dikunjungi ketika malam karena lampu dan air mancurnya dihidupkan… —lokasi yang strategis dan remang remang untuk meraba raba pasangan anda dan memastikan wanita yang anda pacari tidak memiliki tonjolan tambahan di resleting celananya…

setelah bergosong dan bersongong ria di Tugu… lokasi berikutnya entah sudah jadi ikon kota Malang atau belum adalah Toko City Of Arema yang menjual barang barang souvenir klub sepak bola yang legendaris di kota ini… dimari dijual kostum kostum bola resmi Arema mulai dari yang KW super… KW 1 sampe KW seribu yang bentuknya lebih mirip gaun daripada baju…

sebelum masuk toko ini, jangan kaget kalau didalamnya isinya sangat didominasi warna biru… dan dentuman speaker tokonya bisa bikin jantungan dengan lagu lagu ngehiiiit gawuul jaman geneeh… (jangan berharap disitu di setel irama irama lagu Iis Dahlia)

untuk info tambahan… souvenir dari toko City Of Arema ini bisa didapat di tiga lokasi… (1) Dekat dengan Stasiun Kotabaru Malang –sekitar 400 meter ke arah kanan, (2) di Jalan Kauman belakang Masjid Jami Alun Alun Kota Malang, (3) di belakang kompleks Universitas Negeri Malang (lupa saya detailnya).. #ngek

pemberhentian terakhir adalah pusat jajanan oleh oleh yang legendaris berupa keripik asal Kota Malang. kalo anda gak pengen repot sebenernya dipinggiran jalan banyak yang berjualan oleh oleh ini… tapi menurut wangsit ibu, pusat jajanan oleh oleh Warung Bu Noer adalah yang paling legendaris di otaknya… jadi saya sebagai anak yang budiman akan meneruskan doktrinnya pada anda anda sekalian.

Warung Bu Boer terletak di Jl. Ciliwung II Malang deket rumah Pak Etek saya… (informasi berguna)… memang harus masuk gang gitu sih… tapi jangan salah… parkirannya sangat luaasss… ––waawww… (pembaca diharapkan terkagum kagum), saking luasnya, kami sempat ingin mengganti mobil kami dengan  truk untuk memanfaatkann semaksimal mungkin lahan parkir yang luas itu…

di tempat ini dijual berbagai macam olahan makanan yang didominasi dengan macam macam keripik… yang paling populer dan khas sih keripik tempe… tapi (entah saya harus bilang apa untuk kekreatifan yang satu ini) sekarang banyak dijual keripik dari berbagai macam buah buahan yang dikeringkan… —segala macam buah yang disebutkan Enno Lerian semua ada disini berbentuk keripik kecuali buah dada dan buah quldi..

inovasi terakhir yang saya ingat sih ada brownies tempe yang rasanya… (entahlah…) (_ _!)

dulu waktu saya masih jaman kuliah, tiap pulang dari Malang, bocah bocah di kosan selalu minta dibawakan jenang apel… untuk dipakai sebagai bahan hukuman kalo kalah maen poker… (_ _!) –-hukuman sadis dimana setelah bermain poker semalaman selalu ada korban sakit Tipes untuk disembahyangi (supaya cepat sembuh)

menarik sekali bukan Kota Malang ini… jadi… tunggu apa lagi… segera bereskan peralatan travelingmu… dan kunjungi Kota Malang yang indah ini ya… #cring

buat Mbak Adhis dan @nyun_nita maap maap ye mak gak bisa nganterin kemana mana… cuma bisa bantu bantu keliling dan ngeliat kota Malang dari dalem mobil… dan gak sempet ngajakin kuliner di tempat tempat dasyat lainnya… –maap sumangap… abisnya kalian buru buru sih ya… (pembaca kembali memutar bola dada) —jangan kapok main kemari ya teman teman… *teletubbies berpelukan…*

sedikit oleh oleh komentar dari orang luar

Adisti Kusumaningtyas

beautiful & organized city; and still have quite a lots of garden and open-public space… wide roads; many trees… quite clean air… two tumbs up to the designer of the city… the city still awesome… even untul now ^^ No wonder many person wants to live there… including out host… Okitya (and family)… thank u so much; 4 the hospitality and 4 showing us this beautiful garden city  🙂

atau bisikan bibir bibir lain bisa ngintip dari tulisan siluman ulet bulu yang satu ini.

Okit Jr.

Iklan

17 thoughts on “se malam di malang

    • ah.. bebih… gw terharu masih ada yang mau komen di blog keren gw ini… 🙄

      tenang aja neng… gw ajak elu jalan jalan ampe teler kalo ke Malang mah… asal gw lagi disana aja sik..
      toh.. kemaren waktu elu lagi maen ke Madiun gak mampir sekalian sih biar kita bisa bareng ke tempat Dita ma Anas
      pulangnya gw ajakin ke tempat makan sate babi yang legendaris di kota ini…
      —aahh… sedaaaapp….

    • grandis ngece….
      bukannya situ yang rajin posting dan potonya oke oke..

      kemaren ini ndis kalo gak karna hasutan @Renotxa di bbm, kayaknya gw bakal ikutan saran elu buat ngajakin jalan jalan makan di belakang Tugu itu yang katanya tempatnya bagus buat photo photo…
      tapi gak jadi ding…
      katanya kurang khas kalo belom mampir ke abang abang tukang bakso di kota ini…

  1. wow.. menguntungkan skali ya bu Evelyn…
    lalu bagaimana dg proyeksi investasi ke depan? apakah harga akan naik setiap hari?

    lalu fasilitas apa saja yg ada di kota ini? kolam renang olympic size, 9 keajaiban dunia (termasuk keajaiban bibir Ibu Evelyn sendiri? ;P ) dan berada di jalur kepala biawak apakah termasuk di dalamnya?

    –benerin sanggul.

    • uhuk… jadi begini bu Fenny…
      seperti yang sudah saya terangkan tadi di bibir saya… harga nya akan naik setiap bibir saya merekah mangap, buk…

      jadi…
      tunggu apalagi…
      segera dong…
      berinvestasi di kota paling oke getooh di cakarawala khatulistiwa ini… hunian asri dan dekat dengan keajaiban Lumpur Porong Sidoarjo dan letusan Gunung Semeru…

      —benerin catokan…

    • halah…
      cha cha….
      ponorogo malang mah tinggal ngesot pake reog…
      —nanti kalo ke malang kabar kabar ye…
      —gw ajak menikmati pesona megah kota sejuta ruko ini….
      —lalu kita mampir ke toko oen buat pesta babi……

      —yay…

    • semua menunya hampir sama klasiknya sih, neng..
      berhubung saya cuma mengenal makanan enak dan enak banget..
      jadinya kalo nanya saya mah semua enak..
      😀

      rasa telur di eskrimnya sangat terasa.
      kalo agak eneg,
      mungkin gak banyak banyak kali ya..

      (eh.., itu rasa telur bukan sih ya?)

  2. Okit, baca tulisan ini nostalgic banget rasanya. Kaya baru kemaren makan krengseng enak di rumah Ibu Agustina hehehehe, ma uklam2 ke Oen dan tugu ituu. Besok#yang entah kapan ituh, ma @nyun_nita mama Emma, kita ke mana gituuu yaa 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s